Simpanan

8 Februari 2014 § Tinggalkan komentar

Menulis lagi di kupu biru, akhirnya puji syukur setelah sekian lama.  Udah sebulan ini saya lagi demen kalo gak mau dibilang tuntutan yang namanya mantengin layar leptop. Bukan knapa-napa, tapi karna ada kerjaan buat nylesein sebuah perencanaan struktur dan juga ngegambarnya. Berhubung bukan ahli, ya jalannya gak bisa ngebut deh. Ada dua software yang banyak ngebantu saya, yaitu SAP dan Autocad. Sampai saat ini belum lihai-lihai amat maenan SAP tapi so far, okelah. Software yang kedua adalah Autocad. Saya suka menyebutnya software Laknat  tapi aduhai. Laknat karna tu software dari dulu isinya cuman garis dan garis dan garis lagi, tapi aduhainya software ini begitu memudahkan banget. Kalau masih inget atau tau jaman dulu pas awal-awal tahun 2000an dan tahun sebelumnya, orang – orang teknik sipil baik yang mahasiswa ataupun pekerja, ngegambar itu masih manual. Perangkat perang ngegambar manual adalah kertas kalkir, pensil, pen raphido, trus kalo yang berduit beli meja gambar yang udah ada setelan penggaris beserta ukuran – ukuran derajat, tapinya kalo yang dana cekak kayak saya begini,  ya harus pake dua penggaris segitiga dan busur derajat.  Nah sekarang software Autocad laknat itu menggantikan semua perangkat perang tadi,  enaknya  karna tinggal klik klik jadilah garis gambar.

Pas waktu itu, mbawa ataupun nyimpen hasil gambar yang di atas kertas kalkir tadi pun harus hati – hati. Jadi gak heran dulu banyak mahasiswa sipil yang mbawa-mbawa wadah khusus kek pipa paralon kemana – mana karna takut lechet atau kena ujan. Sekarang, file tinggal simpan di flashdisk selesai.Cloud Storage.

Nah ngomongin nyimpen file. Beberapa bulan lalu saya sempet uring – uringan gegara mbutuhin file yang udah lama banget. Dan ingetnya file tersimpan di salah satu flashdisk lama yang posisinya tu flashdisk di rumah ortu di Jogja. Tapi apa latah, pas saya ambil dan colokin laptop, itu flashdisk gak kebaca. Udah dioprek pake beberapa aplikasi juga masih gak kebaca. Alamakjang. Setelah bongkar – bongkar lagi ternyata itu file yang saya cari ada kesimpen juga di disket. Tapinya, kondisi sekarang lah ya, mana ada kompuer yang ada slot buat disket.

Mangkanya sekarang kalo memang ada file yang dianggap penting, langsung deh disimpen di awan. Pake google drive atau pake dropbox. Sampai saat ini sih saya ngerasanya paling aman ya disimpen disitu. Google drive ngasih free penyimpanan sampai 15 Gb, kan dah lumayan tu buat nyimpen – nyimpen. Enaknya lagi, kita bisa buka itu file dimanapun, asalkan ada koneksi internet.

Nah, udahan dulu ceritanya. Selamat pagi teman, selamat berakhir pekan. Ganbei.

Tagged: , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Simpanan at kupu biru.

meta

%d blogger menyukai ini: